Berbaik Sangka Terhadap Allah

images (1)

Salamun ‘alaikum.. Allah S.W.T menyuruh kita berbaik sangka walaupun terhadap Allah sendiri maupun sesama manusia, apatah lagi terhadap Allah S.W.T. Berbaik sangka dalam segala hal termasuk segala kejadian atas muka bumi ini, terutama seperti apa yang berlaku di Mesir, Syria dan Palestin. Mengapa saya mempersoalkan tentang berbaik sangka terhadap Allah S.W.T.?

Disini saya ingin membicarakan soal “Izin”, jika tidak diizinkan Allah semua ni tak berlaku, ini adalah perkataan paling popular di kalangan umat manusia hari ini yang kebanyakan-nya saya dengar sendiri dari mulut-mulut manusia yang mengucap-nya konon-nya meletakkan segala-nya adalah segala yang berlaku adalah izin dari tuhan. Jika perkara yang baik-baik amat jarang di dengari manusia berkata semua-nya atas izin Allah, bagaimana pula dengan kekecohan dan pembunuhan yang berlaku di Mesir, Syria dan Palestin..? Apakah ianya juga berlaku atas izin tuhan..? Mungkin bunyi-nya agak pelik tapi apapun jangan mudah menganggap saya sebagai berpandangan serong terhadap Allah.

article_quranDi dalam al-qur’an Allah telah menegaskan setegas-tegas-nya bahawa Allah melarang manusia melakukan kezaliman, kemusnahan dan kemungkaran, mengapa kita mengatakan segala apa yang terjadi itu semua atas izin Allah..? Manusia salah meletakkan sesuatu perkataan terhadap Allah itu sendiri.  Anda mungkin akan mengatakan bahawa sedangkan iblis Allah ta’ala izinkan untuk menghasut manusia ini kan pula kemusnahan yang berlaku hari ini.

Ya..mungkin betul…tetapi saya tidak sependapat dengan pandangan ini,  kerana pandangan ini akan membuat manusia menjadi lebih jauh dengan Allah S.W.T., Allah tidak pernah mengizinkan manusia melakukan kezaliman, kemusnahan, kekacauan dan pembunuhan, tetapi manusia itu  sendiri yang gemar melakukan kezaliman, kemusnahan dan huru-hara. Yang Allah izinkan ialah atas diri kamu sendiri iaitu gerak-geri kamu, akal fikiran kamu, nyawa kamu dan pandangan kamu, kerana itu merupakan ketetapan Allah atas diri kamu, Allah telah menetapkan bahawa manusia itu boleh bergerak bukan keras macam batu dan kayu, dan Allah ciptakan manusia itu hidup dengan nyawa, bukan seperti patung, dan Allah menjadikan manusia itu berakal bukan seperti haiwan.

Ini semua adalah ketetapan Allah atas setiap diri-diri manusia, yang melakukan kezaliman itu adalah manusia sendiri, kerana Allah ciptakan manusia Allah tidak mengawal-nya, jika Allah mengawal-nya sudah pasti dunia ini aman sejahtera tiada kekacauan dan kezaliman berlaku,  oleh itu maka Allah turunkan ayat perintah kepada rasulullah S.A.W iaitu larangan melakukan kezaliman, mengadu domba, merogol, mencuri, mabuk, membunuh dan melakukan kekacauan. Jika Allah sendiri yang melarang-nya mengapa pula Allah mengizinkan-nya berlaku..? Tidakkah ini bertentangan dengan al-qur’an..? Ketetapan Allah tidak akan pernah berubah keatas sesuatu bahkan manusia-lah yang sangat-sangat mudah berubah, Allah telah menetapkan bahawa seseorang manusia hidup melampaui batas maka balasan-nya tetap ada.

Nah..inilah yang cuba saya bicarakan, iaitu berbaik sangkalah terhadap Allah dan jangan berburuk sangka terhadap Allah kelak kita sendiri yang akan susah. Allah ta’ala telah menegaskan bahawa jangan melakukan kezaliman, sedangkan kita mengatakan Allah mengizinkan, tidakkah ini betrentangan..? Segala sesuatu bentuk kekacauan dan kezaliman adalah di sebabkan tangan-tangan manusia bukan kerana izin dari Allah, Allah ta’ala mengizinkan atas diri kamu gerak- geri kamu, nafas kamu, pendengaran kamu, nyawa kamu dan akal fikiran kamu, sebab itu Allah menurunkan ayat-ayat perintah kerana Allah ta’ala maha bijaksana dan maha mengetahui akan sesuatu yang bakal terjadi, Allah ta’ala tahu yang manusia mampu melakukan kekacauan, kezaliman dan huru-hara serta pembunuhan, ini disebabkan manusia itu sendiri yang memilih ke jalan itu.

Sebab itu adanya perhitungan di hari kemudian,  jika Allah yang izinkan sudah tentu tiada perhitungan, bukankah begitu..? Seperti yang saya katakan Allah cipta manusia tetapi Allah tidk mengawal manusia, jika Allah mengawal manusia aman dunia ini tiada kezaliman, kekacauan dan pembunuhan berlaku semua-nya mengikut kehendak Allah dan rasul iaitu kedamaian dan ketenangan.  Manusia sendiri-lah yang memilih jalan hidup-nya, ada yang gemar melakukan maksiat, mabuk, judi, mencuri, membunuh dan merogol, sedangkan Allah bebas dari perasangka kamu seperti ayat yang berbunyi:- “ Subahanallah, Mahasuci Allah” dari apa yang kamu kerjakan.

Renungkanlah wahai saudara-saudaraku, janganlah dijadikan suatu kebiasaan meletakkan sesuatu kejahatan  yang berlaku semua atas izin Allah, jika sesuatu yang baik berlaku juga bukan atas izin Allah, itu adalah apa yang kamu pilih, Allah telah menetapkan bahawa barangsiapa  memilih kebaikan maka kebaikan-lah yang dia dapat, jika ia memilih kejahatan maka kejahatan-lah yang ia akan dapat. Sudah terang lagi jelas segala ayat-ayat keterangan dari Allah, sesungguh-nya al-qur’an iti memang “Huda” iaitu petunjuk bagi sekelian jin dan manusia, firman Allah yang berbunyi:-

La tatahar roku zarrotun illa bi iznillah, tiada tergerak mereka itu melainkan dengan izin Allah”.

Allah tak kata tiada berlaku kezaliman itu melainkan dengan izinKU, keizinan Allah ialah gerak-geri manusia itu, kerana ia merupakan ketetapan Allah bahawa manusia itu bergerak bukan diam kaku macam batu dan kayu. Allah sudah mengaturkan segala-galanya atas muka bumi ini, termasuk matahari dan bulan, jika tergelincir dari laluan-nya maka gerhanalah matahari dan bulan, inikan pula manusia, dengan sebab itu maka Allah utuskan rasul dari kalangan manusia sendiri untuk membawa manusia kejalan yang telah Allah tetapkan, namun ada juga manusia tetap memilih jalan kesesatan, sedangkan telah di utuskan rasul untuk membawa manusia kejalan kebaikan dan kedamaian. Jika Allah yang mengawal manusia sudah tentu bisa saja terjadi-nya kebaikan dan kedamaian.

Akhir kata dari saya jika ada terkurang ucapan dan penyampaian saya mohon di tegur jangan di biarkan terus melakukan kesalahan, manusia itu kan di sarankan saling  berpesan kearah kebaikan dan berlumba-lumba membuatkan kebaikan, bukan kezaliman, harus di fahami baik-baik jangan sampai tersalah sangka terhadap Allah S.W.T.  Wallahu’alam******

Jangan lupa tinggalkan komen

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: