Para Pencari Tuhan

Assalamualaikum wbt..apakhabar saudara-saudari sekelian..? Semoga sentiasa di limpahi nikmat kesihatan dan rahmat kasih sayang dari Allah S.W.T. Ini adalah sedikit ringkasan dari saya yang dapat saya kongsikan bersama-sama dengan diri saya sendiri dan dengan anda sekelian.

“Awaludin Ma’rifatullah, Awal Agama Kenal Allah”

Mari kita kaji sejauh mana ayat diatas memberi kesan yang mendalam keatas jiwa setiap umat manusia bagi yang mencari Tuhan. Peringkat  pertama mengenal Allah adalah berdasarkan rukun iman enam perkara,  sepertimana  para-para Nabi yang sebelum-nya juga beriman kepada Allah, setelah kedatangan baginda Nabi S.A.W manusia diseru pula supaya melakukan sholat lima waktu sehari semalam sepertimana nabi-nabi sebelum-nya juga sholat dan seterus-nya menambahkan lagi keimanan kita kepada Allah S.W.T dan juga kekasih-nya Muhammad S.A.W.

Melalui baginda S.A.W manusia berakhlak, berilmu, beramal, berbakti, bersedekah, berzakat, bermuamalat dan bermunakahat, berfiqah, bertasauf, bertauhid dan banyak lagi. Dan melalui baginda juga manusia bisa melangkah jauh ke Alam kesufian dan Alam Wali, mengapa melalui baginda S.A.W..? Kerana baginda di kurniakan keistimewaan dan kelebihan yang tinggi nilai-nya disisi Allah S.W.T iaitu “ NUR MUHAMMAD ” yang telah awal lagi Allah Ta’ala ciptakan sebelum tercipta-nya manusia lagi.

Dengan “NUR MUHAMMAD” dan melalui baginda nabi Muhammad S.A.W inilah manusia bisa mengenal dan sampai kepada Allah dengan melalui beberapa jalan iaitu dengan jalan jalan “Tarekat, Tauhid dan Tasauf”, manakala tarekat adalah suatu jalan pintas yang paling cepat untuk sampai kepada Allah kerana manusia sentiasa berada dalam keadaan sentiasa ingat dan bersih fikiran terhadap Allah S.W.T. Tarekat ini pula mempunyi beberapa cabang, iaitu tarekat “ Ahmadiyah, Muhammadiyah, Naqsabandiyah, Cistiyah, Qodiriyah Dan Satariyah” dan banyak lagi, semua tarekat ini adalah benar, yang tak benar adalah si pengamal-nya, kerana dengan jalan tarekat ini juga ada yang minta macam-macam dengan Allah S.W.T, ada yang nak ilmu terbang, ilmu kebal, ilmu pawang, ilmu tabib dan sebagainya.

Apa itu tarekat..? Tarekat adalah suatu sumber atau jalan menuju kepada Allah, dan iIlmu pawang, tabib, terbang, ghaib kebal itu sememang-nya sudah ada ilmu-nya tersendiri bukan dengan jalan tarekat, yang pasti ketika dalam medan perang baginda Rasulullah tetap luka-luka, tarekat adalah semata-mata jalan memuja dan menuju kepada Allah, bukan memuja pada nafsu, jika melalui tarekat minta itu minta ini maka bukan lagi ilmu tarekat, itu ilmu macam-macam namanya, kerana keinginan yang bermacam-macam kita sanggup berzikir beratus-ratus ribu satu malam, kalau tak capai ratus ribu satu malam nanti ilmu-nya tak jadi, itu bukan memuja Allah, itu memuja nafsu nama-nya, apabila memuja nafsu maka ia menjadi syirik, na’uzubillah…

Apakah bisa kita sampai kepada Allah jika begini cara-nya kita menghampirkan diri kepada Allah..? Bagi seseorang yang ingin menjalani tarekat ia mestilah bersih dari pengaruh nafsu dan akal, membuka selebar-lebar-nya akal kita untuk menerima apa saja pemberian dari Allah S.W.T, dan mengunci mati duhulu nafsu kita sementara kita berada dalam bertarekat atau berzikir, pasrah segala atas ketentuan-nya, bebaskan diri daripada pengaruh dan kemahuan jiwa yang bersifat sementara, tetapkan dan bulatkan hati semata-mata ingin mendapat rahmat dan dan kasih sayang dari Allah S.W.T. Sebaik-baik-nya sebelum memulakan zikrullah hitung  dahulu angka dari sepuluh kepada kosong, apabila sampai kosong maka kosongkan terus pemikiran kita dan jangan ingat yang macam-macam lagi, seterus-nya berzikirlah dalam keadaan akal yang bersih.

Dan seterus-nya mempelajari pula ilmu hakikat, dalam tarekat juga sudah jelas apakah hakikat di sebalik zikir memuja Allah S.W.T, beza-nya jika mempelajari ilmu hakikat itu lebih jelas akan maksud dan tujuan, tanpa hakikat dan tujuan maka tidak bererti segala amalan kita, apakata om putih..” Nothing”  he he.. dan niat adalah yang pertama, innamal a’mal  lu binniat, sesungguh-nya amal itu hendaklah beserta dengan niat” ,  untuk mempelajari lmu hakikat ini mestilah berguru dengan guru yang benar-benar Mursyid, mursyid ini ialah orang yang benar-benar arif dalam ilmu agama lebih-lebih dalam ilmu tarekat dan hakikat, dan guru mursyid ini pula boleh menyampaikan pula ajaran-nya kepada orang lain setelah benar-benar di iktiraf sebagai orang yang boleh menyebarkan ajaran-nya yang telah di bawa oleh Rasulullah S.A.W turun temurun.

Dengan melalui jalan tarekat dan hakikat ini manusia itu baru bisa terpimpin kejalan ma’rifat, dan dengan jalan ma’rifat ini baru manusia melalui proses martabat “Alam Fana”, sesuai dengan nama Baginda nabi Adam a.s jika disebut dalam bahasa melayu ialah tiada, maksudnya ialah menafikan diri kta dan isbatkan hanya semata-mata Allah lah yang haq berwujud, sesuai dengan kalimah tauhid yang Allah S.W.T gemari andai kita selalu menyebut-nya iaitu “ La ilaha illa Allah” tiada tuhan yang disembah melalinkan Allah” tiada tuhan yang disembah ini termasuk nafsu kita dan orang yang kita sanjung sehingga seolah-olah kita tunduk hormat kepada mereka melebihi kita rukuk dalam sholat.

Untuk mencapai martabat Alam Fana ini kita mestilah melepasi dahulu martabat nafsu, tidak ada manusia yang boleh melepasi Alam Fana jika masih belum melepasi martabat nafsu, nafsulah yang membuat terhijab-nya antara kita dengan “Dzat Allah”, sedang antara Allah dengan kita tidak Ada hijab, seterusnya barulah memasuki martabat Alam Fana, fanakan diri ini bukan bermaksud menafikan langsung kejadian Allah malah ia merupakan satu nikmat bagi orang yang menjalani ilmu ma’rifat ini, kerana dengan adanya jiwa terpengaruh ini iaitu jasad maka insan hakiki itu baru bisa mengenali akan keagungan Allah S.W.T, ingat! Kita tidak boleh merubah kejadian Allah S.W.T tetapi kita menafikan bahwa tiada tuhan yang disembah disisi Allah melainkan ianya semata-mata, dan tiada ber”wujud” sekelian makhluk itu melainkan wujud-nya Allah.

Setelah melalui jalan-jalan ini maka manusia itu baru menghampiri Alam ketuhanan yakni “ Alam Jabarut”  , dan hanya menanti pula untuk masuk ke Alam ke”Tuhanan”, Apakah setelah melalui semua proses diatas kita telah benar-benar mengenal Allah..? Tidak..belum lagi..kita perlu menempuh suatu saat yang paling mencabar dalam banyak-banyak ilmu yang ada di dunia ini, kerana apabila berada di tahap ini kita akan terleka dan terlena dalam keasyikan di buai mimpi khayalan kita sendiri kerana menyangka bahwa aku telah “ Kenal Allah”, orang yang benar-benar kenal Allah adalah orang yang paling takut kepada Allah, seperti kata-kata Rasulullah S.A.W, “ Akulah yang paling kenal kepada Allah dan Akulah yang paling takut kepada Allah” .

Untuk memecah pintu hijab Allah itu bukanlah kita, tetapi Allah lah yang akan menjemput kita masuk ke Alam-nya baru bisa masuk. Fikirlah sejenak apakah kita di kehendaki atau kita yang berhendak..? Jangan kita tenggelam dalam khayalan kita semata-mata bahawa dengan ilmuku aku bisa sampai kepada Allah, tidak ilmu itu adalah pengetahuan tentang keberadaan Allah S.W.T dan ia merupakan suatu jalan juga menuju kepada Allah, lihat pula kisah peristiwa nabi S.A.W “Isra’ dan Mi’raj” apakah dengan ilmunya atau baginda di kehendaki..? Apakah dengan ilmu baginda yang membuatkan baginda sampai ke Arasyi Allah..? Wallahu’alam…

Lihat sedikit pesanan dari Sunang Bonang yang berbunyi,”

“Jangan bertanya, Jangan memuja nabi dan wali-wali, Jangan mengaku Tuhan, Jangan mengira tidak ada padahal ada, Sebaiknya diam, Jangan sampai digoncang oleh kebingungan…”

Dan lagi pesanan terakhir, Sunan Bonang berpesan: 

“Pencapaian sempurna bagaikan orang yang sedang tidur dengan seorang perempuan, kala bercinta… Mereka karam dalam keasyikan, terlena hanyut dalam berahi… Anakku, terimalah dan pahami dengan baik. Ilmu ini memang sukar dicerna…”

Ingatlah, masuk-nya ke syurga seseorang itu dengan Rahmat Allah, dan kenal-nya hamba itu juga dengan Rahmat Allah bukan dengan ilmunya, kerana pengetahuan kita amat jauh untuk mengetahui segala kejadian Allah, sedang Malaikat sendiri pun tidak memahami akan tujuan dan maksud Allah ingin mencipta Adam a.s inikan pula kita yang sifat ta’at nya entah kemana. Allahu Akhbar….

Sesungguh-nya manusia itu termasuk diri saya sentiasa tenggelam dalam keasyikan masing-masing dengan duniawi yang melekakan “ Hati “ kita dari mengingati Allah, tetapi bukan bermaksud meninggalkan-nya, sungguh beruntung kita di turunkan kedunia menjadi khalifah Allah seterusnya mengenali dan menyaksikan ke Agungan Allah, ada pula yang tenggelam dalam keasyikan ilmunya dan ada pula yang tenggelam dalam keasyikan “Zauk-nya”, apapun “Matikan diri kita sebelum kita di matikan, siapkan kubur kita sebelum kita di kuburkan dan tinggalkan dunia sebelum kita di tinggalkan dunia”. Nantikan kupasan mengenai ungkapan diatas ini akan datang insya’Allah andai di beri kesempatan…

Kesimpulan-nya:

Walaupun kita telah banyak menimba ilmu sehingga mencapai tahap ilmu ma’rifat sekalipun belum tentu lagi kita telah mengenal pencipta selagi kita belum dapat menembusi hijab nafsu yang senantiasa membaluti hati manusia agar jauh dari mengingati Allah, hanya keimanan dan keikhlasan yang tinggi sahaja yang bisa melepasi nya atas dasar benar-benar mencari jalan pulang dari mana asal mula kita datang, maka kesitulah tempat kita kembali. Dan pencapaian tertinggi seseorang ialah ‘keadaan dapat “MERASAKAN DALAM BATINNYA” kebenaran hakiki sebagaimana tersebut dalam kitab suci: “SEGALA SESUATU BINASA KECUALI WAJAH-NYA”…Wallahua’lam…..@@@

Jangan lupa tinggalkan komen

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: