Buruk Sangka

Innal hamda lillah, wayas ta’inuhu wayastaghfiruh, man yah dillahu fala mudhillallah, falaha diyalah, asyahadualla ilaha illallah wasyhaduan na muhammadan a’abduhu wa rasuluh amma ba’adhu, 

“ya’lamuma baina aidihim wama kholfahum, wala yuhi~thu nabisyain min ‘ilmihi illa bima sya’, Dia mengetahui apa yang dihadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka, dan tidaklah mereka menguasai terhadap sesuatu dari ilmu-nya kecuali dengan apa yang Dia kehendaki”

Ayat diatas jelas menerangkan bahawa setinggi mana pun atau sehebat mana pun ilmu seseorang ia tidak boleh mengetahui apakah yang bakal terjadi terhadap dirinya sendiri, dan kesudahan akhir hayatnya bagaimana,  dan ia tidak boleh mengadaikan apa-apa pun terhadap dirinya bahkan juga orang lain, kalau pun terjadi ianya secara kebetulan atau kecuali dengan izin Allah. Mengapa manusia sangat berminat mengandaikan seseorang orang ni macam ni orang tu macam tu,  sedangkan ia sendiri tidak pasti apakah jelas atau puntidak  apa yang dia andaikan-nya, ia seolah umpama tukang tilik menilik nasib seseorang, di khuatiri jatuh ke dalam syirik dan segala amal soleh akan tertolak, na’uzubillah…

Kebiasaan-nya hal ini terjadi  apabila terasa diri mempunyai ilmu dan sedikit kebolehan maka sudah boleh mengandaikan seseorang, “Don’t be like that” , adapun kelebihan atau kebolehan yang Allah Ta’ala kurniakan itu adalah untuk tujuan bermakrifat kepada-NYA bukan mengandaikan orang tu macam tu orang ni macam ni, sedang hatinya kita tidak dapat menguasai-nya, hanya Allah lah yang empunya milik, apapun sesuatu yang kita ketahui atas kurniaan dari Allah adalah menjadi rahsia bagi diri kita bukan boleh menafsirkan kelebihan atau kekurangan seseorang.

“Lillahi ma fi tsama watiwama fil ardh, wa intubdhu ma fi  angfusikum autukhfu huyuha sibkum bihillah, milik Allah-lah apa yang ada di langit dan di bumi, jika kamu nyatakan apa yang ada di dalam hatimu atau kamu sembunyikan, niscaya Allah akan hitungkan-nya (tentang perbuatan itu) bagimu”

Lihat pula pada ayat di atas ini, hanya Allah yang mengetahui apa yang ada di langit dan di bumi, termasuklah apa yang ada dalam dada setiap manusia, apakah kita tahu kelemahan dan kelebihan  seseorang..? Andai kita mengetahui-nya, apa yang patut kita lakukan..? Apakah kita tahu akan kesudahan mati kita bagaimana..? Apakah kita tahu apa yang akan berlaku pada diri kita sesudah kita tidur..? Dan ini semua adalah dalam pengetahuan Allah Azza Wa Jalla,  Tuntutlah ilmu seberapa banyak yang mampu dan berbuatlah sebanyak mana pun  amal yang soleh walaupun andainya kesudahan mati kita termasuk dalam golongan ahli neraka, dan walaupun masa hidup seseorang itu melakukan amal ahli neraka tetapi kesudahan matinya adalah ahli Syurga, ini adalah apa yang telah di catatkan baginya semasa hendak di sempurnakan kejadian-nya waktu melalui tiga Alam kegelapan, yakni  semasa dalam kandungan ibu.

Carilah dan tuntutlah ilmu sebanyak mungkin, ilmu Allah Ta’ala itu sangat luas dan pelik, termasuklah ilmu Nabi Khaidir ilmu pelik-pelik yang di terima langsung dari Allah S.W.T. tetapi ia juga termasuk dalam golongan ahli sunnah wal jamaah, sekurang-kurang-nya ilmu itu bisa menjadi peguambela buat diri kita di hari kemudian, kaya ilmu orang tak tahu, kaya budi juga orang tak tahu, jadilah sebahagian darinya. Allah Ta’ala juga telah berfirman:-

“Apakah sama orang yang mengetahui dengan orang yang tidak mengetahui..? Dan jarak perbezaan antara orang yang mengetahui dengan orang yang tidak mengetahui adalah seumpama langit dan bumi”

Berilmu itu adalah bertujuan untuk beramal dan menambahkan lagi keimanan kehadrat Allah Azza Wa Jalla, setelah beriman maka bertambah kukuh dan teguh lagilah keislaman kita, seterusnya Tauhidlah atas sifat dan kejadian Allah, dan akhir sekali makrifatlah atas diri kita dan kepada Allah S.W.T.” Iman, Islam, Tauhid, Makrifat”  apapun ayat diatas menerangkan kepada kita bahawa berilmu itu tidak semestinya kita mengetahui hal-hal yang bakal terjadi dan yang telah terjadi kecuali telah diluaskan oleh Allah batas pemikiran dan pengetahuan-nya. Lihatlah kepada laut yang terbentang luas dan dalam, apakah kita tahu isi kandungan-nya..? Hanya Allah-lah yang mengetahui akan isi kandungan-nya. Jadi berhentilah dari mengandaikan atau menafsirkan seseorang orang itu macam tu dan orang ni macam ni sedang apa yang ada dalam diri kita pun kita tak tahu dengan sahih, bagaimana mungkin kita boleh andaikan  seseorang dengan tohmahan yang mana kita sendiri tidak pasti.

Ini suatu kisah yang baru terjadi pada sahabat saya sendiri, dia mengalami kemalangan jalan raya pagi tadi sewaktu hendak keluar dari simpang jalan kampung, dia sudah melihat kiri dan kanan sebanyak tiga kali dan tiada kenderaan yang datang, dan tiba waktu dia hendak keluar datanglah sebuah motorsikal yang tak tahu dari mana datang-nya tiba-tiba merempuh kereta-nya, alangkah terkejut-nya aku kata dia, dan dia bawa penunggang motorsikal ke hospital untuk dapatkan rawatan kata-nya, saya pun bertanya padanya, apakah yang menyebabkan perkara ini berlaku..? Beliau menjawab, aku telah buruk sangka terhadap seseorang dua hari yang lepas dan aku mengandaikan perbuatan dia dari segi kelakuan dan percakapan-nya. Dan aku sebenar-nya ego dengan pendapatku sendiri dan mungkin inilah balasan-nya kata-nya kepada saya.

Saya menasihati beliau supaya hindarilah persangka dan andaian buruk terhadap seseorang yang kita sendiri tidak menyaksikan dengan mata kepala kita sendiri, namun beliau mengatakan, kita ni kan manusia biasa yang tak boleh lari dari melakukan kesalahan, saya katakan padanya itu memang benar, itu sebab-nya kita diseru supaya beriman dan mencari ilmu seterus-nya beramal dengan ilmu supaya dapat menghindari dari  perbuatan buruk sangka, kerana ilmu yang baik akan memelihara kita. Beliau menerima-nya dengan berlapang dada dan mengakui kesalahan-nya. Lihatlah balasan Allah keatas orang yang bersangka buruk pada seseorang tanpa bukti yang sahih amat cepat balasan Allah, masya’allah.. dan kita sendiri tak tahu apa yang bakal berlaku di hadapan kita, andai kita mengetahui sesuatu yang bakal berlaku sudah pasti tidak akan berlaku perkara seperti diatas ini.

Sesungguh-nya Allah-lah yang mengetahui apa yang ada di hadapan dan apa yang ada di belakang mereka dan apa yang tersembunyi dalam dada mereka. Itulah sebabnya kita di suruh beriman kepada ayat-ayat Allah yang telah di bawa oleh para Nabi dan para Rasul. Allah juga telah berfirman dalam surah Yasin yang berbunyi:-

“Ya bani Adam, alla ta’budu syaitan, innahu lakum aduwwum mubin, Wahai Bani Adam janganlah kamu menyembah syaitan, sesungguhnya ia adalah musuh kamu yang nyata”

Tujuan kita di turunkan kemuka bumi ini adalah menjadi wakil kepada  Allah yakni (Khalifah) untuk menjalankan amanah Allah di bumi, tujuan untuk menyampaikan seruan Allah ke jalan yang Allah kehendaki, seterusnya pentadbirnya adalah Allah sendiri, dan tidak berat bagi Allah untuk menguruskan keduanya iaitu langit dan bumi. Mengada-adakan cerita dan tohmahan kepada seseorang itu merupakan perbuatan syaitan, jika kita ikut serta maka tergolonglah kita dalam golongan syaitan, sedang ayat di atas telah menerangkan bahawa syaitan adalah musuh yang nyata, nyata dalam perbuatan dan nyata dalam anggapan kita, itulah yang di katakan musuh yang nyata kerana kita sendiri menyatakan  kelakuan syaitan itu dengan kelakuan kita sendiri, nyata dalam tindak tanduk yang terburu-buru, nyata dalam fitnah dan nyata dalam mengadu domba, apakah kita boleh lihat kepada syaitan..?

Sesungguhnya syaitan sentiasa melihat kepada kita dan sentiasa mengintai peluang kosong untuk diisikan dengan kerja fitnah-menfinah, andai-mengandai dan tilik-menilik, apabila sesuatu andaian kita terjadi secara kebetulan maka kita pun menganggap bahawa benarlah andaian aku, syaitan pun berkata aku berjaya. Andaian ini ada dua, satu andaian berbaik sangka, dan satu lagi andaian buruk sangka,  jika andaian baik sangka alhamdulillah, jika buruk sangka na’uzubillah, buruk sangka terhadap makhluk Allah seumpama buruk sangka terhadap Allah, apabila buruk sangka terhadap Allah maka celakalah hidupnya.

Lihatlah kepada akhlak dan peribadi Rasulullah S.A.W, apakah Rasulullah pernah mengandaikan seseorang ni macam ni dan orang itu macam itu..? Setiap bicara Rasulullah adalah semua berlandaskan dalil yang jelas dan bukti yang kukuh dan di sertai pula dengan mukjizat dari Allah yang Maha Agung dan Maha mengetahui. Rasulullah juga di kurniakan ma’rifat yang tinggi, dan dengan ma’rifat itu Baginda gunakan dengan sebaik-baik-nya.

Marilah sama-sama kita renungkan dan hindari perbuatan andai-mengandai dan menafsirkan seseorang dengan sesuatu yang kita sendiri tidak jelas terhadap apa yang kita bicarakan. Apakah yang kita perolehi daripada semua perbuatan ini..? Sudah tentu ada, iaitu bala dan dosa. Cukup waktu kita hadapkan wajah kita ke wajah Allah habis waktu kita hadapkan muka kearah syaitan pula, jika kita beriman, berilmu dan beramal dengan penuh keikhlasan maka terpelihara dari semua perbuatan diatas , itu janji Allah, jika kita memelihara hati kita. Ini adalah sedikit perkongsian dari pengetahuan saya yang terbatas ini moga dijadikan tauladan buat kita semua. Wallahu’alam…@@@

Jangan lupa tinggalkan komen

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: